Ustadz My.ID Blog Pendidikan Agama Islam yang membahas tentang pengetahuan Islam secara umum. Mari sampaikan kebaikan meskipun hanya satu kata.

Kisah Nabi Musa Melawan Fira’un

3 min read

kisah nabi musa

Nabi Musa alaihissalam (AS) adalah nabi yang paling sering disebutkan dalam Alquran. Nabi Musa lahir pada zaman Fir’aun yang juga dikenal sebagai raja yang kejam. Nabi  Musa AS sangat dicintai dan dihormati karena ia juga adalah Nabi dan Rasul. Kisah Nabi Musa yang paling terkenal adalah ketika ia menghadapi raja Mesir, Fira’un.

Dalam Alquran, Nabi Musa AS disebutkan sebagian besar waktu dan kisahnya berkisar dalam beberapa bab Alquran. Jadi penasaran seperti apakah kisah Nabi Musa yang dituliskan dalam alquran?

Kelahiran Nabi Musa

Seperti kita ketahui bersama bahwa para utusan Allah Swt. diutus untuk menyampaikan pesan Allah Swt. kepada orang-orang di dunia ini. Nabi Musa AS juga dikirim kepada bangsa Israel untuk membuat mereka menyembah Allah Swt. dan Allah juga mewahyukan kepadanya sebuah kitab bernama Taurat.

Allah Swt. mengatakan bahwa kisah Musa AS dan Firaun dalam Quran adalah kebenaran. Kisah Musa dan Firaun adalah kisah konspirasi politik dan penindasan yang tidak mengenal batas. Musa (lahir pada masa Fir’aun yang merupakan waktu paling bermuatan politis dalam sejarah.

Firaun sebagai raja kerajaan Mesir adalah kekuatan dominan di negeri itu. Firaun sangat kuat sehingga ia menyebut dirinya sebagai Tuhan dan tidak ada yang bisa membantah ini. Firaun mengatur perbedaan kelas, membagi orang menjadi kelompok dan suku, dan mengatur mereka satu sama lain.

Orang-orang Yahudi, anak-anak Israel, ditempatkan pada tingkat terendah masyarakat Mesir. Mereka adalah budak dan pelayan dan keluarga Musa (AS) berasal dari kalangan anak-anak Israel.

Beberapa saat sebelum Nabi Musa lahir, Fir’aun diberi tahu bahwa seorang bocah lelaki dari Bani Israel akan segera lahir dan di tangan anak itulah kerajaan Fir’aun akan dihancurkan. Mendengar hal ini, raja yang kejam memerintahkan tentaranya bahwa setiap anak laki-laki yang lahir dari Bani Israel harus dibunuh.

Para prajurit Fir’aun secara terus menerus menggeledah rumah-rumah orang Israel untuk melaksanakan perintah Firaun. Ibu Musa telah menyiapkan rencana untuk anak yang akan ia lahirkan nantinya. Ketika ia mendengar kedatangan tentara Firaun, ia mengeluarkan Musa di keranjangnya dan menempatkannya di sungai Nil di belakang rumahnya.

Keranjang tempat Nabi Musa ditempatkan oleh ibunya melayang menuju istana Fir’aun, hingga kemudian keranjang itu diambil oleh orang istana dan dibawalah bayi Musa ke Firaun.

Baca Juga: Silsilah Nabi dan Rasul

Nabi Musa Diangkat Anak oleh Aisyah, Istri Fir’aun

Setelah keranjang berisi anak laki-laki itu diberikan kepada Fira’un, ia ingin segera membunuhnya. Fira’un mencurigai bahwa itu mungkin anak Bani Israel, tetapi istrinya Asiyah, seorang wanita yang baik dan lembut hatinya, menghentikan tindakan Fir’aun.

Mereka tidak memiliki anak jadi Aisyah meminta Fira’un untuk mau mengadopsi anak tersebut, yang tak lain adalah Musa. Fir’aun menyetujui permintaan istrinya Asiyh  dan kemudian memanggil beberapa wanita untuk memberi makan Musa yang selalu menangis.

Namun, Musa menolak susu dari semua wanita yang datang untuk memberinya makan, kecuali ibunya sendiri. Dengan cara ini, Allah Swt. berusaha mempertemukan kembali ibu dan anak di istana Fir’aun yang merupakan musuh terbesar putranya.

Musa tumbuh di rumah Fir’aun dan dibiasakan dengan urusan negara. Ketika Musa mencapai usia dewasa dan menikah, ia tersesat dalam perjalanan dan ia melihat api di kejauhan. Nabi Musa memerintahkan istrinya untuk tetap di tempatnya dan ia pergi ke api unggun.

Ketika Musa mendekati api, ia melihat bahwa api berasal dari pohon hijau tetapi tidak ada yang hadir. Sementara Nabi Musa melihat sekeliling dengan terkejut dan ia mendengar bahwa Allah berkata, Dia adalah Tuhan Musa.

Suara itu kemudian memintanya untuk melemparkan tongkatnya ke tanah. Seketika tongkat itu berubah menjadi ular dan membuatnya takut. Musa kemudian diperintahkan untuk mengangkat ular itu tanpa rasa takut dan ketika dia melakukannya, ular itu berubah kembali menjadi sebuah tongkat.

Kemudian Musa diperintah untuk meletakkan tangannya di bawah ketiaknya. Ketika ia mengeluarkannya lagi, tangannya bersinar dengan cahaya terang, seperti matahari. Allah kemudian berkata bahwa dengan tongkat itu, Allah memerintahkan Musa untuk mengajak seluruh umat untuk beriman kepada-Nya.

Setelah mendapatkan perintah dari Allah, kisah Nabi Musa dimulai. Musa pergi ke Fir’aun dan mengatakan kepadanya bahwa ia adalah utusan Allah Swt dan ia melemparkan tongkatnya ke tanah dan tongkatnya berubah menjadi ular. Mukjizat itu membuat Fir’aun takut dan ia meminta nasihat kepada menterinya.

Mereka mengatakan kepadanya bahwa Nabi Musa hanyalah seorang penyihir yang baik dan bahwa para penyihir sendiri dapat dengan mudah melakukan trik semacam itu. Kemudian Fir’aun memanggil semua penyihir besar ke istananya agar mereka bisa melakukan trik yang sama seperti yang dilakukan Musa.

Ketika mereka diberitahu apa yang harus dilakukan, mereka tidak khawatir. Mereka melemparkan seutas tali ke tanah dan tali ini mulai meliuk-liuk seperti ular. Tetapi ketika Nabi Musa melemparkan tongkatnya ke bawah, ular itu memakan semua potongan tali.

Para penyihir segera menyadari bahwa ini bukan sihir melainkan keajaiban, dan bersujud dan beriman. Kemudian Allah Swt memberi tahu Nabi Musa untuk memperingatkan Fir’aun bahwa Allah akan menghukum ia dan orang-orangnya jika mereka tidak menerima keyakinan Musa. Tetapi Fir’aun terlalu angkuh untuk mendengarkan peringatan itu.

Maka setelah Fira’un mengindahkan perintah Allah, maka Allah menghukum negara Mesir dilanda kelaparan dan banyak musibah datang. Ketika semua musibah terjadi, orang-orang bergegas ke Nabi Musa memintanya untuk berdoa dan berjanji untuk mengikuti agamanya. Tetapi ketika mereka sembuh dan situasi membaik, mereka kembali kufur.

Musa lalu mengumpulkan orang-orang Bani Israel dan pergi ke Palestina. Ketika Fir’aun mengetahui pelarian mereka, dia mengikuti mereka dengan pasukan besar. Ketika Musa dengan orang-orang Bani Israel mencapai Laut Merah, mereka melihat Fir’aun mendekati mereka untuk membunuhnya.

Namun, Nabi Musa menghantam perairan laut dengan tongkatnya dan air membelah, membuat jalan yang kering. Orang-orang menyeberang dengan aman. Ketika Fir’aun melihat jalan itu, ia memasuki laut di atas kepala pasukannya. Tetapi ketika ia berada di tengah laut, air tiba-tiba menutup di sekelilingnya dan orang-orangnya. Dengan cara ini, Fir’aun dan pasukannya tenggelam dan mati di sungai.

Hikmah dari Kisah Nabi Musa

Nasib dan takdir Allah tak akan diragukan lagi akan terjadi

Ketika Firaun membantai ribuan anak-anak agar tidak akan hidup lagi dan mengalahkannya seperti yang diperkirakan oleh peramalnya. Memang, inilah yang akhirnya terjadi karena Musa lah yang menyebabkan Firaun mati di laut.

Pergilah berhijrah dari dosa

Ketika anak-anak Israel dianiaya dan mereka tidak bisa lagi dengan bebas mengikuti agama Islam yang diyakininya, Allah memerintah Musa dan pengikutnyaTuntuk melarikan diri bersama ke Palestina untuk memisahkan diri dengan tanah yang dipenuhi dengan kekufuran.

Mukjizat dalam Kisah Nabi Musa

Sebagai orang yang beriman, tentu kita harus percaya bahwa segala sesuatu bisa terjadi atas kehendak Allah dan meskipun sesuatu tampak seperti serangkaian peristiwa yang kebetulan, percayalah bahwa semua sudah direncanakan oleh Allah.

Kisah Nabi Musa ini memang banyak sekali pelajaran yang bisa diambil. Selama kita mau beriman kepada Allah Swt., maka selama itu pula Allah pasti akan memberikan segala perlindungan-Nya untuk kita semua.

Sumber :

  • Sejarah Hidup Nabi-Nabi (Qashahul Anbiya’), H. Salim Bahrein, PT Bina Ilmu : Surabaya, 2007.
  • Gambar: https://kelaskayu.com/
Ustadz My.ID Blog Pendidikan Agama Islam yang membahas tentang pengetahuan Islam secara umum. Mari sampaikan kebaikan meskipun hanya satu kata.

One Reply to “Kisah Nabi Musa Melawan Fira’un”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *