Ustadz My.ID Blog Pendidikan Agama Islam yang membahas tentang pengetahuan Islam secara umum. Mari sampaikan kebaikan meskipun hanya satu kata.

Kisah Nabi Yusuf

3 min read

kisah nabi yusuf

Nabi Yusuf (adalah salah satu dari dua belas putra Nabi Ya’qub. Nama ibunya adalah Rachel. Banyak bukti mengatakan  bahwa ibunda Yusuf adalah orang yang paling cantik di planet bumi. Kisah Nabi Yusuf sendiri terkenal karena ketampanannya sehingga ia dimusuhi oleh saudara-saudaranya karena ayahnya lebih mencintai Nabi Yusuf dibandingkan ke-11 saudara lainnya.

Nabi Yusuf kemudian hidup di penjara dan di dalam penjara itu ia digoda oleh seorang wanita bernama Zulaikha. Seperti apakah kisah Nabi Yusuf lebih lengkapnya dan apa saja pelajaran yang bisa diambil dari kisahnya?

Masa Kecil Yusuf

Yusuf adalah satu dari 12 saudara lelaki yang ayahnya adalah Nabi Ya’qub dan kakek buyutnya adalah Nabi Ibrahim. Yusuf memiliki adik laki-laki Benyamin. Ayahnya, Ya’qub AS sangat mencintai Nabi Yusuf dan melindunginya dari setiap hal jahat.

Yusuf adalah anak muda, tampan, bahagia dan sangat dicintai oleh ayahnya. Dia bangun suatu pagi bersemangat tentang mimpi dan berlari langsung ke ayahnya dengan senang hati menjelaskan apa yang dia lihat dalam mimpinya.

Ayah Yusuf mendengarkan dengan penuh perhatian kepada putra kesayangannya dan wajahnya bersinar dengan sukacita, karena Yusuf menceritakan mimpinya.

Yusuf memberi tahu ayahnya mimpi yang ia lihat ketika ia tidur. Yusuf melihat, matahari, bulan dan sebelas bintang membungkuk di depannya. Ya’qub (memahami arti mimpi ini dan mengatakan kepada Yusuf bahwa Allah SWT telah memilihnya sebagai Nabi dan memberinya kekuatan khusus.

Ya’qub memberi tahu Yusuf bahwa ia tidak boleh menceritakan mimpi ini kepada saudara-saudaranya karena mereka akan iri padanya. Ya’qub dipenuhi dengan rasa takut jika sepuluh kakak lelaki Yusuf iri dengan adik lelaki mereka.

Ketika Yusuf berusia 18 tahun, semua saudara lelakinya duduk dan memutuskan untuk melakukan apa yang harus dilakukan dengan Yusuf karena mereka iri padanya. Selama ini, saudara-saudaranya bahkan menyarankan untuk membunuh Yusuf  tetapi kemudian mereka mengubah rencana mereka.

Mereka merasa bahwa Yusuf merampas cinta ayah mereka. Oleh karena itu saudara-saudaranya berencana untuk membuang Yusuf sehingga mereka dapat menerima kasih sayang ayahnya yang tidak terbagi.

Kesepuluh saudaranya selain Benyamin karena saat itu Benyamin masih sangatlah kecil dengan licik mengundang Yusuf untuk pergi bersama mereka dan melemparkannya ke sumur yang dalam dan meninggalkannya.

Saudara-saudara kemudian dengan licik memberi tahu ayah mereka bahwa Yusuf dimakan oleh serigala padang pasir dan memberikan kemeja Yusuf, yang telah mereka rendam dalam darah domba. Setelah menerima berita tragis yang memilukan tentang putra kesayangannya, Ya’qub tidak mempercayai putra-putranya.

Dalam menghadapi kehilangan yang begitu besar, Nabi Ya’qub tidak putus asa, ia percaya dengan bantuan Allah. Sebaliknya, ia tetap sabar dan mencari perlindungan dan bantuan Allah untuk menemukan putranya tercinta.

Nabi Yusuf Dibawa ke Mesir

Setelah dibuang, seorang pedagang yang lewat datang untuk beristirahat di sumur dan menemukan pemuda tampan ini di dasar sumur. Para pedagang menyelamatkan Yusuf dan membawanya sebagai budak ke Mesir dan menjualnya kepada menteri utama Mesir.

Ketua menteri segera menyadari bahwa Yusuf bukan anak budak biasa dan memiliki potensi besar dalam dirinya. Karena itu ia memerintahkan istrinya, Zulaikha, untuk bersikap baik kepada Yusuf dan memberinya kehidupan yang nyaman.

Setelah Yusuf dibawa oleh menteri, Yusuf digoda oleh Zulaikha. Kisah Yusuf pada titik ini membutuhkan putaran yang sulit, ketika istri kepala menteri, Zulaikha, berusaha merayu Yusuf. Yusuf memang manusia biasa tetapi diberkati dengan daya tarik luar biasa. Dikarenakan Yusuf menolak godaan Zulaikha, ia akhirnya dipenjara atas fitnahan istri menteri tersebut.

Setelah di penjara, kisah Nabi Yusuf memasuki tahap ketiga dari ujian, di mana ia melanjutkan dengan misi kenabiannya tentang dakwah kepada sesama tahanan. Yusuf menghabiskan 9 tahun di penjara karena kejahatan yang tidak dilakukannya.

Baca Juga Silsilah Nabi dan Rasul

Mimpi Raja Mesir

Suatu ketika Raja Mesir melihat mimpi yang menakutkan dan membuatnya khawatir akan kerajaannya. Raja mati-matian mencari interpretasi dari mimpinya tetapi semua upaya interpretasinya gagal. Penasihat, peramal, dan pakar yang paling berpengalaman saat itu gagal menafsirkan mimpinya secara akurat.

Pada titik ini seorang pelayan raja mengingat yang ahli dalam menafsirkan mimpi. Pelayan raja lalu menceritakan mimpi itu kepada Nabi Yusuf di penjara dan Yusuf memberi tahu pelayan bahwa Mesir akan mengalami tujuh tahun subur diikuti oleh tujuh tahun kekeringan.

Yusuf menasehati raja bahwa selama tahun-tahun yang sulit ini, raja harus bisa mengatur manajemen dan distribusi sumber daya. Yusuf menyebutkan bahwa setelah 14 tahun ini, kesuburan akan kembali ke Mesir dan sumber daya air akan kembali banyak.

Ketika raja menerima interpretasi ini, dia merasa yakin dengan apa yang diucapkan oleh Yusuf. Raja mengakui pengetahuan Yusuf dan segera memerintahkan pembebasan Yusuf. Namun, Yusuf menolak meninggalkan penjara kecuali jika dia dibebaskan dan dinyatakan tidak bersalah.

Raja kemudian menyelidiki tuduhan yang dibuat terhadap Yusuf oleh Zulaikha, yang segera terbukti tidak berdasar. Raja, mengakui kebesaran Nabi Yusuf dan dengan demikian memerintahkan pembebasannya

Yusuf  meminta raja untuk mengangkatnya sebagai menteri keuangan Mesir sehingga ia dapat memikul tanggung jawab atas pengelolaan panen dan gudang serta mendistribusikan sumber daya secara efisien dan raja mengabulkannya.

Pertemuan Nabi Yusuf dengan Keluarganya Kembali

Setelah semua ujian dilalui nabi Yusuf dan ia sukses dengan kehidupannya di Mesir, ayahnya Nabi Ya’qub tidak henti-hentinya memerintahkan ke-11 anaknya mencari Yusuf.

Ayahnya percaya bahwa Yusuf masih hidup dan untuk kesekian kalinya ke-11 saudaranya mencari Yusuf ke Mesir.

Hingga suatu ketika ke-11 saudaranya berhasil menemukan Yusuf dan ia membawa saudaranya tersebut untuk bertemu dengan ayah dan ibunda. Ya’qub yang sangat mengenali bau wangi anaknya saat Yusuf masih berdiri di balik pintu.

 Ya’qub bahagia putranya kembali dan kesepuluh saudara Yusuf meminta pengampunan Yusuf dan ayahnya yang telah berdosa membuang Yusuf.

Hikmah Kisah Nabi Yusuf

Dari kisah ini tentunya kita bisa memetik berbagai pelajaran yang berharga seperti :

1. Sangat  baik untuk memiliki mimpi, tetapi lebih baik menyimpannya untuk diri sendiri

Kita semua memiliki visi dan ambisi besar dalam kehidupan. Namun, tidak semua orang berbagi aspirasi yang sama. Di zaman modern, kita membawa segalanya ke media sosial tanpa mengetahui bahwa hal itu bisa menimbulkan kecemburuan dan rasa takut akan kehilangan.

2. Allah memberi keistimewaan dan berkah kepada siapa yang Dia kehendaki

Jika kita tidak memiliki berkah atau keistimewaan, maka bukan berarti kita diabaikan. Tetaplah beriman dan tetap bertaqwa. Apa pun kondisinya, jangan pernah berusaha menjatuhkan orang lain, terlebih saudara sendiri.

3. Tetap bersabar dan percaya kepada bantuan Allah seperti Kisah Nabi Yusuf

Terkadang, kita mengalami kesulitan dan cobaan. Kita hampir kehilangan harapan dan kepercayaan pada rencana Allah. Namun itulah saat yang tepat kita perlu mencari bantuan dengan kesabaran dan doa.

Nabi Ya’qub juga tetap bersabar dengan berita palsu tentang kematian putranya, namun akhirnya ia dipertemukan kembali dengan putranya dalam keadaan yang jauh lebih baik. Jadi percayalah bahwa rencana Allah adalah yang terbaik.

Tentu masih banyak lagi hikmah yang bisa diambil dari kisah nabi Yusuf ini. Dengan mengetahui kisah-kisah nabi dan rasul-Nya tentunya kita bisa semakin menguatkan kadar keimanan kita kepada Allah yang Maha Agung.

Sumber :

Ustadz My.ID Blog Pendidikan Agama Islam yang membahas tentang pengetahuan Islam secara umum. Mari sampaikan kebaikan meskipun hanya satu kata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *